Viking: Kisah Ivar “The Boneless”

Ivar the Boneless (Inwaer / Ingvar / Hyngwar) menurut catatan sejarah adalah salah satu pemimpin terbesar Viking dan komandan legendaris Great Heathen Army. Dia adalah putra ketiga Ragnar Lothbrok (dan Aslaug) setelah Eirik dan Agnar (anak-anak Ragnar dari Thora Townhart).

Baca Juga: Kisah Ragnar Lothbrok

Lahir pada tahun 794M, Ivar memiliki empat adik laki-laki; Bjorn Ironside, Halfdan Ragnarsson (diasumsikan sebagai Hvitserk), Ubbe dan Sigurd Snake-in-the Eye.

Useful Link
loading...

Sebagian besar dari kita berpikir Bjorn Ironside adalah anak tertua – karena hal itu seperti di serial TV – tapi itu tidak benar. Menurut catatan “Kisah Anak Ragnar” yang diterjemahkan oleh Peter Tunstall, Ivar lebih tua dan bukan hanya Bjorn Ironside adalah anak keempat tapi juga Aslaug adalah ibunya bukan Lagertha.

Meskipun Ivar dikenal sebagai pejuang yang kejam, ia digambarkan dalam catatan sejarah dan saga sebagai yang paling bijaksana di antara anak-anak Ragnar Lothbrok.

Ivar the Boneless dikenal sebagai seorang berserker. Berserkers adalah pejuang Viking yang mengalami kemarahan seperti trans saat mereka bertarung dan dari situlah kata bahasa Inggris “berserker” berasal.

Ada beberapa teori tentang asal mula julukan Ivar “the Boneless”. Beberapa sejarawan menyebut bahwa Ivar disebut the Boneless “tanpa tulang” karena dia impoten. Meskipun teori ini terdengar agak tidak masuk akal, fakta bahwa Ivar tidak pernah menikah dan memiliki anak mungkin menjadi alasan untuk tidak mengabaikan teori ini sepenuhnya.

Teori lain tentang julukan tersebut menunjukkan bahwa Ivar adalah seorang pejuang yang terampil dengan bentuk fisik yang sangat fleksibel seperti ular dan itulah alasan di balik julukan tersebut. Sebuah puisi yang ditulis pada abad ke-12 bernama “Háttalykill inn forni” menggambarkan Ivar “tidak memiliki tulang sama sekali”.

Menurut The Saga of Ragnar Lothbrok, julukan Ivar “the Boneless” adalah hasil dari kutukan yang diramalkan oleh ibunya, istri kedua Ragnar Lothbrok, Putri Aslaug, yang memiliki kekuatan melihat masa depan.

Ada tertulis dalam kisah bahwa Aslaug memperingatkan Ragnar Lothbrok untuk menunggu tiga hari sebelum menyelesaikan perkawinan mereka dengan mengatakan bahwa para dewa tidak akan senang dan anak mereka akan dikutuk sebaliknya. Ragnar mengabaikan peringatannya dan Ivar lahir dengan kaki dengan struktur seperti rawan.

Serangan ke Northumbria dan Balas Dendam Atas Kematian Ragnar

Setelah Ragnar Lothbrok ditangkap dan dibunuh oleh Raja Aella (walaupun beberapa catatan sejarah lainnya mengatakan bahwa dia meninggal karena penyakit misterius, mungkin disentri), Bjorn Ironside menyerang Kerajaan Northumbria bersama saudara laki-lakinya untuk membalas dendam ayah mereka. Ivar the Boneless tidak mengambil bagian dalam serangan awal ini dan mengatakan bahwa dia tahu inilah bagaimana Ragnar akan mati pada akhirnya.

Dia berdamai dengan dan meminta Raja Aella untuk memberinya tanah hanya sebesar tempat berlindung seekor sapi jantan. Raja Aella menganggap Ivar sebagai orang bodoh dan mengabulkan permintaannya.

Dikatakan bahwa kota yang didirikan oleh Ivar adalah York meskipun beberapa catatan seharah menunjukkan bahwa York telah didirikan dan Ivar merebutnya dari pasukan Inggris.

Ivar bukan hanya orang bijak tapi juga pemimpin yang murah hati dan karena itulah ia  berhasil merekrut banyak prajurit Inggris, perjuangannya melemahkan kekuatan King Aella secara signifikan dari waktudua kalinya (atas saran Ivar ), Ivar bergabung dengan mereka, menaklukkan kerajaan tersebut dan menangkap Raja Aella.

Ivar menyarankan agar Raja Aella dibunuh dengan ukiran “A blood Eagle”  Elang Darah. Seperti yang digambarkan dalam serial TV History Channel, Viking, elang darah dilakukan dengan cara memotong rusuk seseorang, menariknya ke sisi seperti sayap, mengeluarkan paru-parunya dan menyebarkan garam pada luka-luka.

Menurut beberapa catatan lainnya, Ivar the Boneless menyeberangi Laut Utara dan menyerang East Anglia bersama saudara laki-lakinya Halfdan Ragnarsson dan Ubbe pada tahun 865. Orang-orang Anglikan Timur menyambut mereka, berdamai dengan orang-orang Viking dan bahkan memberi mereka kuda.

Ivar dan Great Heathen Army berhasil merebut kota York. Kerajaan Northumbria sedang berjuang dengan perang sipil pada saat itu sejak Raja Aella telah merebut tahta dari Raja Osberht yang telah memerintah kerajaan tersebut selama 18 tahun.

Menghadapi musuh bersama, King Aella dan King Osberht bergabung, menyerang York dan menembus tembok kota. Viking membunuh semua orang yang memasuki kota. Kedua raja terbunuh akibat usaha yang gagal ini. Ivar menugaskan Raja Egbert untuk memerintah kerajaan.

Menurut Annals of Ulster, Ivar meninggal karena penyakit mendadak pada tahun 873M. Pada abad ke-19, diperkirakan bahwa Ivar mungkin telah meninggal karena penyakit tulang rapuh, yang juga dikenal sebagai osteogenesis imperfecta, dan ini mungkin adalah alasan mengapa dia dijuluki “tanpa tulang”.

 

Tinggalkan Komentar...